Yogyakarta
+62818465787
info@imajifes.com

Faraday

Michael Faraday (22 September 1791 – 25 Agustus 1867) ialah ilmuwan Inggris yang mendapat julukan “Bapak Listrik“, karena berkat usahanya listrik menjadi teknologi yang bermanfaat dan memantik penemuan-penemuan lainnya sampai saat ini. Ia mempelajari berbagai bidang ilmu pengetahuan, termasuk elektromagnetisme dan elektrokimia. Dia juga menemukan alat yang nantinya menjadi pembakar Bunsen, yang digunakan hampir di seluruh laboratorium sains sebagai sumber panas yang praktis.

Faraday memulai kerjanya pada bidang Kimia saat sebagai asisten Humphry Davy. Ia berhasil menemukan zat Klorin Dan Karbon. Ia juga berhasil mencairkan beberapa gas, menyelidiki campuran baja dan membuat beberapa jenis kaca baru yang dimaksudkan untuk tujuan optika. Faraday adalah orang yang pertama menemukan Bunsen Burner, yang kini telah digunakan secara luas di seluruh dunia. Tokoh istimewa ini juga menemukan Hukum Elektrolisis dan mempopulerkan istilah anodekatodeelektrode serta ion. Ia juga adalah orang pertama yang mempelajari tentang logam nanopartikel.

Michael Faraday menjadi terkenal berkat karyanya mengenai kelistrikan dan magnet. Pada tahun 1821 Hans Christian Ørsted mempublikasikan fenomena elektromagnetisme. Dari sinilah Faraday kemudian memulai penelitian yang bertujuan untuk membuat alat yang dapat menghasilkan “rotasi elektromagnetik”. Salah satu alat yang berhasil ia ciptakan adalah homopolar motor, yang pada alat ini terjadi gerakan melingkar terus-menerus yang ditimbulkan oleh gaya lingakaran magnet mengelilingi kabel yang diperpanjang hingga ke dalam genangan merkuri, di mana sebelumnya sudah diletakan sebuah magnet pada genangan tersebut. Kabel kemudian akan berputar mengelilingi magnet apabila dialiri arus listrik dari baterai. Penemuan inilah yang menjadi dasar dari teknologi elektromagnetik saat ini.

Faraday kemudian membuat terobosan baru ketika ia melilitkan dua kumparan kabel yang terpisah dan menemukan bahwa kumparan pertama akan dilalui oleh arus, sedangkan kumparan kedua dimasukkan arus. Inilah yang saat ini dikenal sebagai induksi timbal-balik. Hasil percobaan ini menghasilkan bahwa “perubahan pada medan magnet dapat menghasilkan medan listrik” yang kemudian dibuat model matematikanya oleh James Clerk Maxwell dan dikenal sebagai Hukum Faraday.

Sumber: Wikipedia | pinterest.es

%d bloggers like this: